Back to Basic

Seminggu yang lalu atau lebih, saya menerima kiriman foto dari istri, foto kafe di Karangmelok, Tamanan. Kebetulan rumah mertua istri di tetangga desa Karangmelok. Iya, maksudnya kediaman orangtua saya.

Untungnya, foto yang dikirim merupakan hasil screenshot dari posting di Instagram. Untungnya lagi, nama akun yang memposting foto jelas terbaca, @karangmelok_village. Sayapun mengirim direct message ke pengelola akun.

Singkat kata, saya terhubung dengan pengelola akun. Ternyata, mereka adalah mahasiswa saya di Universitas Jember yang sedang melaksanakan kegiatan kuliah kerja nyata alias KKN di Desa Karangmelok.

Info singkat yang saya peroleh, lokasi di Dusun Krajan, tepat di seberang Masjid. Kafe baru saja di launching pada 15 Februari 2020.

Pantas saja, ketika tiga semester yang lalu, saya membimbing mahasiswa KKN di Kecamatan Tamanan, dan mengadakan kegiatan Persuli (Pertemuan Seminggu Sekali) di Balai Desa Karangmelok, mahasiswa tidak menceritakan tentang keberadaan KAVE.
Mereka hanya melaporkan salah satu usaha Bumdes di bidang produksi air minum kemasan dan tepung beras organik.

Karena penasaran, saya hunting informasi terkait siapa pengelolanya ke Grup WhatsApp Alumni SMP Tamanan dan langsung japri ke teman-teman sekolah (SMP) yang tinggal di Karangmelok.

Beberapa informasi yang saya peroleh, sebagai berikut. Namanya KAVE, singkatan dari Karangmelok Village Education. Pengelolanya Bumdes, Badan Usaha Milik Desa. Sedangkan pengelola operasional hariannya ada Ervin Andriani. Namanya gak asing, karena dia adalah adik kelas ketika SMP. Kakaknya, Indrawati, adalah teman kuliah satu fakultas di FKIP, Universitas Jember. Beda program studi. Saya Prodi Pendidikan Matematika, Iin -panggilannya- Prodi Pendidikan Luar Sekolah (PLS).

Sebenarnya, kami masih bersaudara, karena leluhur kami, sama.

Setelah mendapat nomor handphonenya, sayapun say hello. Saya mengirim link profil Facebook https://fb.me/EdyJo. Alhamdulillah, Ervin masih ingat, sama saudaranya.

Sebagai pengelola, Ervin sangat welcome. Untuk berbagi informasi global, dia mengirim foto berikut:

Dan video berikut:

Video Profil KAVE

Terus terang, kami jarang bertemu, karena saya tinggal di sekitar Kampus Unej, Jember dan jarang mudik. Kecuali untuk silaturahim pada Ibu.

Kebetulan, besok Minggu pagi saya diundang untuk menghadiri acara Sholawatan bareng teman-teman Alumni SMP di Tamanan. Saya menawarkan diri untuk membantu memviralkan dengan menampilkan profil KAVE di Blog Bondowoso Rumah Kita https://RumahKita.Or.Id

Setelah mendapat persetujuan, saya kontak Tim Rumah Kita. InsyaAllah kami akan melakukan liputan besok siang.

Unjuk Aksi Ekskul

Spasa Performance

Minggu, 1 Desember 2019 pukul 7.30 pagi, saya bersama keluarga around-around di LA, maksudnya ter-muter di Lon-Alon Bondowoso. Suasana relatif rame, karena sedang berlangsung kegiatan masyarakat untuk mengisi Car Free Day (CFD).

Kegiatan masyarakat beragam, mulai dari berolahraga –dengan berjalan kaki atau jogging, sekedar mengeluarkan keringat, dilanjutkan dengan sarapan pagi, baik makanan ringan maupun makanan berat.

Ketika mencapai sisi utara LA, tepatnya di depan SMP Negeri 1 Bondowoso, kami disuguhi performance adik-adik siswa yang mengikuti kegiatan ekstra kurikuler atau lebih dikenal ekskul, baik ekskul seni maupun olahraga.

Informasi dari komite sekolah yang kami temui, kegiatan ini telah rutin diadakan setiap Minggu pagi oleh Ekskul-ekskul Spasa (SMP Negeri 1 Bondowoso). Disamping sebagai ajang latihan, juga sekaligus unjuk aksi dan kreasi pada masyarakat, terutama yang menghadiri CFD.

Ke depan, pihak terkait yaitu Dinas Pendidikan perlu melibatkan diri untuk mengelola even tersebut dengan mengundang ekskul sekolah lainnya, mengingat jalanan di seputar alun-alun Bondowoso adalah milik bersama.

Explore Bondowoso

the Stonehenge van Java

Jangan salfok, salah fokus. Perhatikan gambar latarnya ya. Bukan tampilan foto figurannya. Itu adalah batu (betoh dalam bahasa Madura) raksasa yang membentuk formasi tertentu. Seperti Stonehenge di Inggris (https://id.wikipedia.org/wiki/Stonehenge). Untuk melihat itu, kita gak perlu jauh-jauh ke Inggris. Silakan Anda datang ke Solor, Cermee, Bondowoso.

Setelah itu, Anda bisa melanjutkan ke Bukit Teletubbies.

Guest House Jampit. Berikut salah satu liputan keren: https://travelingyuk.com/guest-house-jampit/41774/.

WhatsApp chat